Minggu, 03 Juni 2012

LAPORAN PRAKTIKUM ILMU REPRODUKSI TERNAK UNGGAS

LAPORAN PRAKTIKUM
ILMU REPRODUKSI TERNAK UNGGAS


O
L
E
H
NAMA     :     M.ISROK IRAJAB
NIM         :     B1D 010 113
KELAS     :     B
KELOMPOK :    1
FAAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS MATARAM
2012
BAB I

PENDAHULUAN
Ternak unggas merupakan aset nasional yang turut menunjang kehidupan sosial dan ekonomi masyarakat. Seiring dengan meningkatnya permintaan konsumen terhadap kebutuhan-kebutuhan yang berkaitan dengan produk peternakan membuktikan bahwa usaha peternakan dewasa ini mengalami kemajuan. Diantara produk-produk tersebut unggas memegang peranan yang sangat penting, karena digemari dan banyak dikenal oleh masyarakat.
Pengamatan eksterior dan anatomi fisiologi unggas dilakukan dengan tujuan mengetahui eksterior unggas jantan dan betina baik ayam maupun itik, serta anatomi fisiologi unggas yang meliputi sistem pernapasan, pencernaan, reproduksi dan urinari. Penyusunan ransum dapat dilakukan dengan beberapa cara diantaranya adalah aljabar, linear, dan trial and error, dalam praktikum ini digunakan metode trial and error. Praktikum Produksi Ternak Unggas dengan materi  penyusunan ransum sesuai dengan komposisi zat-zat gizi yang dibutuhkan ayam. Manfaat yang dapat diambil dari praktikum Produksi Ternak Unggas dengan materi anatomi unggas adalah agar praktikan dapat mengetahui secara jelas perbedaan antara unggas darat dan unggas air. Dengan pengamatan eksterior serta mengetahui sistem pernapasan, pencernaan, reproduksi, dan urinari. Manfaat yang dapat diambil yaitu praktikan mangetahui secara jelas perbedaan antara unggas darat dan unggas air, anatomi dan fisiologi unggas serta dapat menyusun ransum unggas dengan benar dan tepat sehingga sesuai kebutuhan gizi dan biaya.

                                                                             BAB 1
TINJAUAN PUSTAKA

Anatomi dan Identifikasi TernakUnggas
            Anatomi yang terpenting dapat membedakan unggas dari mamalia dari kondisi psikologi, biologi dan patologi yang dapat ditentukan terutama di organ kepala, organ pencernaan, organ pernafasan, organ urinari, dan organ reproduksi. Ternak unggas adalah bangsa bangsa burung yang mempunyai nilaiekonomis dan dapat diproduksi secara massal. Jenis ternak unggas yang biasa dipelihara untuk tujuan produksi telur ataupun daging antaralain ayam,itik,kalkun,burung puyuh dan burung merpati. Diantara jenis – jenis unggas tersebut diindonesia yang selama ini popular diternakkan yaitu ayam dan itik.
Aneka ternak unggas sebenarnya sangat potensial, tetapi belum dapat dikembangkan dengan baik (Anggorodi,1994). Anatomi dan fisiologi pada berbagai jenis unggas mempunyai fungsi atau peranan yang hampir sama dan hanya memiliki perbedaan sedikit sekali. Di Indonesia yang selama ini jenis ternak unggas tersebut, Keseluruhan organ-organ di dalam tubuh unggas membentuk satu ikatan untuk mencapai suatu tujuan yang sama yaitu mencapai kelangsungan hidup yang saling melengkapi dan bekerj berkesinambungan antara satu fungsi dengan fungsi yang lain (Akoso, 1998).

Sistem pencernaan
Unggas tidak memiliki gigi atau pinggiran paruh yang bergerigi sehingga pada mulut (paruh) tidak terjadi pencernaan secara mekanik (Anggorodi,1994). Lidah unggas berbentuk runcing dan keras seperti ujung panah dengan arah kedepan serta berbentuk seperti kail pada bagian belakang lidah. Lidah pada unggas berfungsi membantu pada waktu makan karena ada bagian dari lidah yang bercabang pada bagian belakang yang mendorong makanan turun kedalam kerongkongan. Saliva atau kelenjar ludah dalam jumlah sedikit dikeluakan dalam mulut untuk membantu menelan makanan untuk melicinkan makanan yang masuk menuju esophagus dan diteruskan ketembolok (Akoso, 1998).
Organ pencernaan ayam terdiri atas mulut, faring, esophagus, tembolok, lambung, kelenjar, lambung otot, usus halus, usus buntu, usus besar, kloaka, dan alat asesoris yang berupa hati, limpa, dan pankreas (Anggorodi, 1994). Kerongkongan atau esophagus adalah saluran yang menuju ke tembolok dan terus berlanjut ke proventriculus. Bagian esophagus memiliki kemampuan untuk mengembang sehingga menjadi tembolok. Tembolok memiliki bentuk menyerupai kantung. Pakan disimpan dalam tembolok untuk sementara, di sini terjadi pelunakan dan pencernaan pendahuluan yang dibantu oleh enzim. Pakan yang berupa serat kasar dan biji-bijian tinggal di tembolok selama beberapa jam untuk proses pelunakan dan pengasaman (Akoso, 1998). Tembolok itik memiliki perbedaan bentuk dengan tembolok ayam. Tembolok itik berbentuk pipih dan tidak mempunyai batas yang nyata, sedangkan tembolok ayam berbentuk kantung dengan batas yang nyata. Perbedaan bentuk ini disebabkan jenis pakan itik dimana ia lebih banyak menyerap air. Tembolok ayam memiliki dinding yang keras, kuat, dan tebal (Rasyaf, 1997).
Proventriculus atau perut kelenjar merupakan pelebaran dan penebalan dari ujung akhir esophagus. Pencernaan pakan di dalam perut kelenjar hanya kecil peranannya karena makanan hanya tinggal sebentar di dalam organ ini dalam waktu yang relatif singkat (Akoso, 1998). Kelenjar-kalenjar yang terdapat di dalam proventriculus memproduksi getah-getah (asamgaram, pepsin dan HCl) untuk membantu pencernaan makanan di dalam perut dan perut muscular (ventriculus) yang berfungsi sebagai alat penghancur makanan (Anggorodi, 1994).
Empedal tersusun dari suatu struktur bertanduk yang berotot tebal. Empedal berbentuk bulat telur dengan dua lubang saluran di ujung-ujungnya (Blakely dan Bade, 1991). Bagian depan empedal berhubungan dengan perut kelenjar dan bagian lain berhubungan dengan usus halus.  Fungsi utama empedal adalah menggiling dan meremas pakan yang keras. Kerja penggilingan yang terjadi secara tidak sadar oleh otot empedal memiliki kecenderungan untuk menghancurkan pakan seperti yang dilakukan oleh gigi. Apabila unggas secara rutin diberi pakan yang sudah siap tergiling, maka ukuran empedal lama-kelamaan akan menyusut (Akoso, 1998).
Usus halus dapat dibagi menjadi tiga bagian yaitu duodenum, jejenum, dan ileum. Duodenum merupakan bagian pertama dari usus halus dimana kelenjar pankreas melekat sejajar pada bagian ini. Jejenum dan ileum agak sulit dibedakan tetapi biasanya terdapat suatu tonjolan kecil yang disebut “Michael Diventrikulum” yang memisahkan jejenum dan ileum. Sebagian besar pencernaan terjadi di dalam usus halus. Proses penyerapan makanan juga mulai terjadi pada usus halus. Lapisan dalam usus halus mempunyai bangunan yang berupa tonjolan-tonjolan yang berlipat-lipat, halus, dan jumlahnya sangat banyak, yang disebut villi berfungsi memperluas permukaan absorbsi dari usus halus (Akoso, 1998). Cairan usus adalah enzim-enzim yang disekresikan untuk memecah guladan zat-zat pakan lainnya menjadi bentuk-bentuk yang sederhana, dimana hasil pemecahan tersebut disalurkan ke dalam aliran darah (Blakely dan Bade, 1991).
Percabangan dari ujung usus halus dikenal dengan caecum. Panjang ceacum mencapai 10-20cm. Didalam ceacum terjadi proses fermentasi dengan bantuan mikroorganisme yang mencerna serat kasar (Srigandono, 1997).Sekum dapat disamakan dengan usus buntu pada manusia, dengan fungsi yang tidak dapat diketahui dengan pasti. Unggas memiliki sepasang secum. Secum biasanya berukuran panjang 10-15 cm dan berisi calon tinja. Usus besar adalah kelanjutan saluran pencernaan dari persimpangan usus buntu ke kloaka. Kloaka merupakan pertemuan atau muara bagi saluran pengeluaran sistem pencernaan, urinari, genital dan kloaka merupakan pertemuan atau muara bagi saluran pengeluaran sistem pencernaan, urinari, dan genital (Akoso, 1998).
Hati dan pankreas membantu menghasilkan sekresi untuk pencernaan meskipun makanan yang masuk tidak melalui organ tersebut. Hati berfungsi menyaring darah dan menyimpan glikogen yang dibagikan ke seluruh tubuh melalui aliran darah. Fungsi hati yang lain adalah mengeluarkan empedu yang ditampung dalam kantong empedu yang berfungsi untuk mengemulsikan lemak (Akoso, 1998). Pankreas berfungsi mensekresikan enzim-enzim seperti amilase, lipase, dan tripsin untuk membantu pencernaan karbohidrat, protein, dan lemak. Metabolisme  gula juga  diatur oleh hormon  insulin yang dihasilkan oleh pankreas (Blakely dan Bade, 1991). Proses pencernaan pada unggas berlangsung sangat cepat, hanya memerlukan waktu 2,5 jam untuk unggas betina bertelur dan 8-12 jam  pada  ayam  betina  tidak  bertelur,  untuk  perjalanan dari  mulut  ke  kloaka (Sarwono, 1993).

Sistem Reproduksi Unggas
Reproduksi Unggas Jantan 
Sistem reproduksi unggas jantan terdiri dari dua testis bentuknya elips dan berwarnaterang, dan menghasilkan sperma yang masing-masing mempunyai sebuah saluran sperma yang bernama vas defferensserta sebuah kloaka yang menjadi muara dari sistem reproduksi tersebut (Srigandono, 1997). Alat reproduksi unggas jantan terdiri atas alat kelamin pokok danalat kelamin pelengkap. Alat kelamin pokok adalah organ yang langsung membentuk spermatozoa yaitu testis. Alat kelamin pelengkap terdiri atas salurantestis yang menuju kloaka yaitu epididymis,vas defferens, dan papillae (Sarengat, 1982).
Testis pada unggas berbentuk bulat seperti kacang, terletak ventral dari lobus anterior ginjal. Ukuran testis tidak selalu konstan, karena menjadi besar pada saat musim kawin. Bagian kiri sering lebih besar dari bagian kanan. Pinggir medial testis sedikit konkaf dan mempunyai penjuluran kecil pipih yang dianggap sama seperti epididimis pada mammalia. Dari situlah keluar saluran vas defferens yang secara bergelombang-gelombang lateral terhadap ureter masuk ke dalam kloaka (Soegiarsih, 1990). Unggas jantan berbeda dari ternak piaraan lainnya, karena testis tidak turun dalam skrotum tetapi tetap dalam rongga badan. Testis menghasilkan sperma untuk membuahi telur yang berasal dari hewan betina. Testis yang berbentuk bulat kacang tersebut besarnya berbeda-beda menurut umur dan besar unggas. Permukaan testis diselaputi oleh suatu jaringan fibrosa yang kuat yang diteruskan kedalam testis membentuk kerangka penunjang tenunan testis (Sarwono, 1993).
Masing-masing vas defferens menuju papilae yang berfungsi sebagai organ cadangan yang mengalami rudimenter. Papilae ini terletak di bagian tengah dari kloaka  (Sarengat, 1982). Unggas air memiliki alat kopulasi yang nampak jelas, penis yang berbentuk spiral dan bengkok, terdiri dari tenunan fibrosa dan terletak pada dinding ventral kloaka,mempunyai suatu legok, dan semen testis pada unggas berbentuk bulat seperti kacang, terletak ventral dari lobus anterior ginjal (Soegiarsih, 1990). Khusus pada itik, spermanya mampu bertahan hidup 5-6 hari didalam saluran genetika itik betina (Srigandono, 1997).

Sistem Reproduksi Unggas Betina
Sistem reproduksi unggas betina terdiri dari alat kelamin primer dan alat kelamin sekunder. Alat kelamin primer adalah ovarium dan alat kelamin sekunder adalah oviduct atau saluran telur. Unggas betina secara normal hanya memiliki ovarium dan oviduct sebelah kiri yang berkembang sempurna (Sarengat, 1982). Ovarium merupakan bagian alat kelamin primer yang berfungsi sebagai alat pembentuk telur. Ovarium terletak diantara paru-paru dan ginjal dibawah dan dibelakang hati, ovarium tersebut terletak pada tulang belakang dan dikelilingi oleh alat-alat lainnya sehingga ia tertutup dalam suatu kantung ovarium sehingga jalan satu-satunya adalah oviduct (Sarwono, 1993).
Ovarium tersebut terletak pada tulang belakang dan dikelilingi oleh alat-alat lainnya, sehingga ia tertutup dalam suatu kantong ovarium. Jalan satu-satunya untuk keluar adalah oviduct (Blakely dan Bade, 1991). Oviduct digantung oleh dua lapis lipatan peritoneum yang membentuk ligamen-ligamen oviduct. Oviduct terdiri dari 5 bagian, yaitu infundibulum, magnum, isthmus, uterus dan vagina. Infundibulum berfungsi sebagai corong yang terdapat pada bagian ujung oviduct, di tempat inilah terjadi pembuahan. Magnum terletak di bagian bawah funnel, panjangnya 33 cm. Vagina merupakan tempat penyimpanan telur sementara waktu, sebelum telur dikeluarkan dari dalam tubuh (Sarwono, 1993). Tugas uterus adalah menyempurnakan pembentukan telur, dari uterus telur keluar menuju vagina dan kemudian kloaka (Hunter, 1995).

Tujuan dan Kegunaan Praktikum
Tujuan Praktikum
1.    Untuk mengenal organ organ luar dan dalam
2.    Praktikan bisa membedah dan melihat secara langsung organ organ dalam pada ternak unggas.
3.    Praktikan dapat menganalisa dan membedakan secara langsung antara ayam dengan itik yang diperaktikkan.

Kegunaan Peraktikum
1.    Untuk mengenal organ organ luar dan dalam pada unggas dan dapat melihat secara langsung perbedaan antara itik dengan ayam secara ilmiah oleh kami sebagai praktikan/prak

BAB III
MATERI DAN METODE
Materi Praktikum
Anatomi dan Identifikasi Ternak Unggas
            Praktikum dengan materi Anatomi dan Identifikasi Ternak Unggas menggunakan satu itik jantan dan satu ayam betina (petelur).
Alat-alat yang digunakan praktikum berupa :
•    2 buah gunting bedah (lurus dan bengkok)
•    2 buah Pisau bedah (besar dan kecil)
•    Timbangan
•    Penggaris untuk mengukur organ organ unggas
•    Preparat plastik
•    Air dingin
•    Air panas
•    Ember
•    Kardus untuk tempat membuang bulu unggas
•   
Bahan-bahan Praktikum.
•    1 ayam betina (petelur)
•    1 itik jantan

Metode
Anatomi dan Identifikasi Ternak Unggas
Praktikum Anatomi Unggas menggunakan metode  dengan menyembelih  satu ayam betina dan satu itik dewasa pada bagian pangkal leher sedalam kira-kira 2 cm sehingga vena junggularis dan arteri karotis terputus, meletakkan ayam yang sudah mati pada nampan yang tersedia, lalu melakukan pembedahan dada unggas yang dimulai dengan mengiris bagian perut ke samping kiri dan kanan sampai pada bagian dada depan, mengusahakan agar organ dalam tidak rusak.  Pengirisan dapat menggunakan gunting atau pisau. Bagian yang telah diiris dibuka sehingga terlihat organ dalamnya.  Mengeluarkan dan memisahkan organ pencernaan, reproduksi, urinari, dan pernapasan.  Mengidentifikasi penyakit yang menyerang dengan mengamati kelainan pada organ setelah dikeluarkan.
Metode yang digunakan dalam praktikum Pengenalan Jenis, Anatomidan Klasifikasi Ternak Unggasyaitu dengan menyiapkan satu ayam betina (petelur) afkir dan satu itik jantan dewasa, mengamati perbedaan yang ada dari eksterior ayam dan itik tersebut. Parameter yang diamati yaitu karakteristik unggas meliputi warna bulu pada leher, dada, punggung, sayap dan ekor, warna kaki, ada tidaknya taji dan selaput renang, bentuk pial paruh, dan feather sex yang ada pada itik jantan tersebut.
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
Berdasarkan dari hasil pengamatan  eksterior pada unggas darat dapat diketahui dengan melihat ilustrasi sebagai  berikut
Gambar organ-organ dalam pada unggas

Ilustrasi alat pencernaan pada ayam

Gambar alat reproduksi pada unggas betina
            Perbedaan unggas darat dan unggas air dimulai dari bentuk paruh. Unggas darat mempunyai paruh lancip, sedangkan untuk unggas air lebih besar karena jenis pakan berbeda. Ukuran tembolok pada unggas darat lebih besar daripada unggas air, sehingga unggas darat lebih besar kemampuannya dalam menyimpan makanan sementara. Hal ini sesuai dengan pendapat Suprijatna et al., (2005) bahwa tembolok berfungsi untuk menyimpan pakan sementara, terutama pada saat ayam makan dalam jumlah banyak. Gizzard pada unggas air lebih besar daripada unggas darat sehingga kemampuan mencerna serat pakan pada unggas air lebih tinggi. Usus halus pada unggas air lebih panjang daripada unggas darat sehingga daya absorbsi unggas air lebih tinggi. Itik jantan dan itik betina memiliki perbedaan yaitu pada ekor betina melengkung ke atas sedangkan pada ekor jantan melengkung ke bawah dan postur tubuhnya lebih tegak. Hal ini sesuai dengan Susilorini et al., (2009), yang menyatakan bahwa ciri-ciri unggas air yaitu kaki relatif pendek dibanding dengan tubuhnya, jari-jari kaki satu sama lain dihubungkan oleh selaput renang, paruh melebar dan dilapisi oleh selaput halus yang peka, tubuh ditutup oleh bulu. Perbedaan antara itik betina dan jantan adalah postur tubuh itik betina lebih tegak dan lebih besar daripada itik jantan.

Tabel 1. Hasil Pengamatan Anatomi Organ dan Sistem Organ Interior Unggas
Parameter                Panjang (cm)              Berat (gr)
Bobot hidup                    -                              1600
Bobot mati                      -                              1541
Kepala                          6,5                             33
Leher                            10                              59
Sayap                           16                              59
Cakar                            6                               31
Saluran, organ dan kelenjar aksesoris sistem pencernaan
1.      Paruh                   2                                2
2.      Oesophagus         4                                2
3.      Crop                    6                               18
4.      Proventriculus       8                               11
5.      Ventriculus            6                               32
6.      Duodenum           22,5                           9
7.      Pankreas              11,5                           2
8.      Hati                      11,2                          38
9.      Empedu                3,7                            2
10.  Jejunum                  64                             25
11.  Ileum                      55                             16
12.  Ceca                      17                              8
13.  Colon dan rektum   8                                2
14.  Cloaca                   2,5                             9   
Sumber : Data Primer Praktikum Produksi Ternak Unggas, 2010.

Sistem pencernaan ayam berdasarkan hasil pengamatan terdiri atas mulut, kerongkongan atau esophagus, tembolok, lambung kelenjar (proventrikulus), lambung otot (gizzard), usus halus yang terdiri dari duodenum, jejenum dan illeum, usus besar, usus buntu (secum) dan kloaka. Di samping itu terdapat kelenjar pencernaan yang berperan sebagai penghasil enzim dalam proses pencernaan makanan yaitu pankreas, hati dan limpa. Hal ini sesuai dengan pendapat (Anggorodi, 1994) yang menyatakan bahwa organ pencernaan ayam terdiri atas mulut, faring, esophagus, tembolok, lambung, kelenjar, lambung otot, usus halus, usus buntu, usus besar, kloaka, dan alat asesoris yang berupa hati, limpa, dan pankreas. Mulut ayam tidak memiliki bibir dan gigi. Peranan saliva dalam proses pencernaan makanan yakni sebagai pengganti gigi sebab ayam tidak memiliki gigi dalam hal ini untuk mengunyah makanan. Hal ini sesuai dengan pendapat (Akoso, 1998) bahwa saliva atau kelenjar ludah dalam jumlah sedikit dikeluarkan dalam mulut untuk membantu menelan makanan untuk melicinkan makanan yang masuk menuju esophagus dan diteruskan ke tembolok.
Tembolok berbentuk kantong dan merupakan daerah pelebaran dari esofagus. Peru tterdiri dari perut kalenjar (proventriculus) yang merupakan pipa yang dindingnya menebal menuju kearah perhubungan dengan gizzard . Gizzard pada ayam jantan percobaan berwarna merah segar.Gizzard terdiri atas serabut otot yang keras dan kuat yang berfungsi untuk menggiling dan meremas pakan yang keras. Kelenjar-kalenjar yang terdapat di dalam proventriculus memproduksi getah-getah (asamgaram, pepsin dan HCl) untuk membantu pencernaan makanan di dalam perut dan perut muscular (ventriculus) yang berfungsi sebagai alat penghancur makanan. Hal ini sesuai dengan pendapat (Anggorodi, 1994) bahwa kelenjar-kalenjar di dalam proventriculus memproduksi getah-getah (asamgaram, pepsin dan HCl) untuk membantu pencernaan makanan di dalam perut dan perut muscular (ventriculus) yang berfungsi  sebagai  alat  penghancur  makanan.  Akoso (1998) juga menambahkan bahwa proventriculus atau perut kelenjar merupakan pelebaran dan penebalan dari ujung akhir esophagus. Pencernaan pakan di dalam perut kelenjar hanya kecil peranannya karena makanan hanya tinggal sebentar di dalam organ ini dalam waktu yang relatif singkat.
Usus terdiri atas saluran makanan yang dimulai dari duodeum, yaitu usus halus di bagian depan, jejenum, ileum, dan berakhir di rektum atau usus besar di bagian paling belakang. Usus halus pada ayam jantan berwarna kekuningan dan panjangnya 141,5 cm, Usus buntu atau secum pada ayam jantan berjumlah sepasang dan  berwarna hitam kehijauan. Panjang secum pada ayam jantan17 cm dan 15 cm. Hal ini sesuai dengan pendapat Srigandono (1997) yang menyatakan bahwa Percabangan dari ujung usus halus dikenal dengan caecum. Panjang ceacum mencapai 10-20cm. Didalam ceacum terjadi proses fermentasi dengan bantuan mikroorganisme yang mencerna serat kasar. Usus buntu selalu berisi sejumlah makanan atau bahan yang tidak tercerna. Makanan dari usus halus masuk kedalam usus besar kemudian berjalan dan berakhir di kloaka. Usus besar pada ayam jantan berwarna kekuningan dengan panjang 8 cm. Kloaka merupakan suatu tabung yang berhubungan dengan saluran pencernaan, saluran kencing dan reproduksi yang  membuka  keluar menuju kloaka. Hal ini sesuai pendapat (Akoso, 1998) bahwa kloaka merupakan pertemuan atau muara bagi saluran pengeluaran sistem pencernaan, urinari, dan genital.
Saluran Pencernaan Itik
Tabel 2. Hasil Pengukuran
Parameter                  Panjang (cm)              Berat (gr)
Bobot hidup                                                  1044
Bobot mati                                                     915
Kepala                                                           45
Leher                                                             36
Sayap                                                          49/47
Cakar                                                          36/37
               
Saluran, organ dan kelenjar aksesoris
sistem pencernaan                                          19
1.      Paruh                                                     6
2.      Oesophagus                                           2
3.      Crop                                                      4
4.      Proventriculus                                        38
5.      Ventriculus                                             7
6.      Duodenum                                             29
7.      Pankreas                                               35
8.      Hati                                                       2
9.      Empedu                                                 16
10.  Jejunum                                                   6
11.  Ilenum                                                     2
12.  Ceca                                                       6
13.  Colon dan rektum                                    2
14.  Cloaca               
        Sumber : Data Primer Praktikum Produksi Ternak Unggas, 2010

Berdasarkan hasil pengamatan pada praktikum alat pencernaan pada itik hampir sama seperti alat pencernaan ayam. Saluran pencernaan dimulai dari mulut atau paruh dan berakhir di kloaka. Paruh pada itik berbentuk pipih, bersifat lunak, dan berwarna gelap. Tembolok merupakan pelebaran dinding esophagus. Tembolok pada itik dan unggas air lainnya tidak berkembang dengan sempurna seperti pada ayam. Hal ini disebabkan oleh makanan itik banyak mengandung air sehingga mudah ditelan. Tembolok semata-mata berfungsi sebagai penampung sementara makanan.
Gizzard pada itik jantan dan betina memiliki panjang 6 cm dan lebar 5 cm. Usus terdiri atas saluran makanan yang dimulai dari duodeum, yaitu usus halus di bagian depan, jejenum, ileum, dan berakhir di rectum atau usus besar di bagian paling belakang. Usus halus pada itik jantan dan betina memiliki panjang 122 cm. Usus buntu atau secum pada itik jantan dan betina berjumlah sepasang dan  berwarna hitam kehijauan. Panjang secum pada itik jantan adalah 14 cm, sedangkan pada itik  betina panjangnya 15 cm. Usus buntu selalu berisi sejumlah makanan atau bahan yang tidak tercerna. Makanan dari usus halus masuk kedalam usus besar kemudian berakhir di kloaka. Usus besar pada itik jantan memiliki panjang 12 cm sedangkan pada itik betina panjangnya 10 cm. Kloaka merupakan suatu tabung yang berhubungan dengan saluran pencernaan, saluran kencing dan reproduksi yang membuka keluar menuju kloaka. Hal ini sesuai pendapat     Akoso (1998) bahwa kloaka merupakan pertemuan atau muara bagi saluran pengeluaran sistem pencernaan, urinari, dan genital.

Berdasarkan hasil praktikum bahwa sitem pernafasaan ayam terdiri dari larink, trachea, bronchus, broncheolus dan paru-paru. Hal Ini sesuai dengan pendapat (Sarwono, 1993) bahwa sistem pernafasan unggas terdiri dari hidung, trachea,laring, bronchus, broncheolus, dan paru-paru. Bagian utama dari organ pernafasan adalah paru-paru. Bentuk paru-paru seperti spons. Paru-paru pada ayam jantan dan betina berwarna merah. Paru-paru dibatasi oleh tulang rusuk. Hal ini sesuai dengan pendapat Soegiarsih (1990) bahwa paru-paru merupakan organ vital dalam sistem pernafasan unggas, karena paru-paru merupakan pengatur sirkulasi udara dalam tubuh unggas.
Berdasarkan hasil praktikum diperoleh hasil bahwa saluran pernafasan itik tidak jauh berbeda dengan sistem pernafasan ayam. Shirink antara itik jantan dan betina berbeda, dimana shirink pada itik jantan berkembang sedangkan pada itik betina kurang berkembang. Shirink pada itik jantan percobaan berwarna putih agak jernih dan berfungsi untuk pengeluaran suara sehingga suara itik jantan menjadi lebih nyaring dari pada itik betina. Shirink menjadi pembeda yang jelas antara ayam dan itik. Paru-paru pada itik percobaan berwarna merah muda dan menempel pada tulang punggung. Bagian utama dari organ pernafasan adalah paru-paru karena berfungsi sebagai tempat pertukaran oksigen dan karbondioksida. Hal ini sesuai dengan pendapat Soegiarsih, (1990) bahwa paru-paru merupakan organ vital dalam sistem pernafasan unggas, karena paru-paru merupakan pengatur sirkulasi udara dalam tubuh unggas.

   Sistem reproduksi unggas
 Sistem reproduksi unggas jantan